*~aGusJohn’s Blog~*

Mengalir Bagaikan Air

#075: Mendorong Kiai Semar Menjadi Raja

Nasution, salah seorang aktivis gerakan mahasiswa ’98, ingin bertemu dengan Kiai Semar. Ia merasa pusing melihat peta gerakan politik di lapangan dewasa ini yang menurutnya sangat membingungkan. Karenanya, ia kemudian menghubungiku, meminta bantuan agar ia dan teman-temannya bisa bertemu dengan Kiai Semar secepatnya.

“Kenapa harus melalui saya?”, tanyaku.

“Karena saya tahu, anda bisa membantu kami untuk menembus Kiai Semar,” alasan Nasution mencoba untuk meyakinkanku.

“Kenapa tidak melewati saluran yang lain?”

“Secara ideologi, tidak bisa. Kita sangat berharap anda bisa membantu kami.”

“Apa yang akan anda sampaikan?”
Aku bertanya agak rinci karena tidak ingin peranku disalahgunakan dan disalahartikan. Nasution pun menceritakan kegundahannya bersama rekan-rekannya dalam melihat dan menganalisis keruwetan politik saat ini. Menjelang pemilu yang sebentar lagi akan diputar, seperti biasa, gerakan mahasiswa kembali selalu mencari momentum yang tepat untuk bergerak. Untuk memetakan, siapa kawan dan siapa lawan. Menurutnya, saat ini kekuatan politik Indonesia terpolarisasi ke dalam tiga kutub utama yang sangat kelihatan bermain, yakni: kekuatan api, langit dan daun kering. Karena kebingungan ini, ia dan teman-temannya sangat ingin tahu, Kiai Semar berada di posisi mana.

“OK. Akan saya usahakan, tapi saya tidak janji,” jawabku dengan tidak yakin bisa menyampaikan aspirasi mereka ke Kiai Semar.

“Terima kasih, Gus.”

#
Kejadian seperti ini membuat pikiranku semakin ruwet. Dalam kondisi depresi seperti saat ini –karena harus memikirkan banyak hal dalam satu otak, masih saja ada amanah yang harus kuemban. Batin pun berpolemik, “Memang aku ini siapa?” Tapi kemudian keraguan itu buyar, bila mendengar teriakan batinku yang lain, “Kau tak boleh mengecewakan permintaan orang lain!”. Kompromi batin itu akhirnya meluluskan permintaan Nasution, sahabatku. Dan, saluran yang bisa menembus Kiai Semar yang paling efektif hanyalah melalui Kiai Mujurono. Sosok kiai misterius, yang sikapnya masih membingungkanku hingga kini.

Kuhubungi Kiai Mujurono. “Saya, Kiai. Kiai ada di mana?”

“Saya sedang rapat,” jawab suara laki-laki setengah baya itu. “Ada apa?”

“Gini, Kiai. Ada teman-teman gerakan ingin menyampaikan aspirasi ke Kiai Semar. Kapan njenengan ada waktu agar kita bisa bertemu?”

“Saya lagi sibuk ngurusi pemilihan calon wakil rakyat e, mas,” ujar Kiai Mujurono, “sampeyan hubungi saya setelah tanggal 20 saja ya?”

“Inggih, Kiai.”

Dengan sabar, kutunggu tanggal itu. 20 Januari adalah batas akhir kelengkapan syarat-syarat anggota calon legislatif yang harus sudah diterima oleh KPU (Komisi Pemilihan Umum). Setelah dua hari terlewat dari tanggal itu, kuhubungi kembali Kiai Mujurono, “Gimana, Kiai? Saya ingin konfirmasi soal pertemuan yang saya maksud kemarin.”

“Saya masih sibuk banget, mas. Sampeyan hubungi saya minggu depan ya?”

“Oh, nggih, kiai.”

Hubungan seperti ini memang butuh kesabaran yang luar biasa. Suka-duka selama ini berusaha kuarungi dengan penuh ketabahan. Dan kembali aku harus menunggu untuk ke sekian putaran waktu. Nasution kembali menelponku.
“Gimana perkembangannya, Gus?”

“Aku belum mendapatkan kepastiannya. Anda tunggu saja!”

#
Jangankan detik, menit, jam ataupun pergantian hari. Bulan pun berputar begitu cepat seperti tak memiliki arti. Kini sudah masuk di akhir Januari. Rasanya, bulan Juni 2003 masih baru kemarin. Apalagi, Septembernya! Kuhubungi lagi Kiai Mujurono. Tidaklah mudah menghubungi orang sibuk seperti dirinya. Sebagai orang kepercayaan Kiai Semar, agendanya terlalu padat. Terkadang, aku sendiri merasa risih selalu mengganggunya. Tapi, bagaimana dengan amanah yang kuemban? Hanya tugas dan kewajiban yang tetap membuatku bertahan dan memberanikan diri untuk selalu mengusik waktunya.

“Gimana, kiai?”, tanyaku.
Ada gelagat Kiai Mujurono pura-pura lupa. Terbersit keengganan di balik perkataannya. Terus saja kudesak. Ini adalah persoalan tanggung jawab dan tugas (baca: amanah). Dan, kalaupun gagal, paling tidak, aku sudah melalui perjuangan yang maksimal.

“OK. Hari ini saya menemani Kiai Semar hingga jam 3 sore di Padepokan Keramat. Saya tunggu anda dan teman-teman di sana.”

“Terima kasih, Kiai”.
Langsung kuhubungi Nasution dan teman-temannya. Sepakat, kita bertemu di Padepokan sebelum jam 3 sore.

#
Jalanan ibukota padat-merayap sore itu. Aturan “three in one” dan penerapan sistem transportasi baru, busway, membuat kemacetan terdistribusi secara merata di ruas-ruas utama jalanan ibukota negara. Termasuk ruas jalan yang tepat berada di depan Padepokan Keramat, tempat yang kutuju.

Padepokan itu berdiri megah di pinggir Kali Ciliwung. Beberapa mobil mewah parkir di depan dan basement padepokan. Sebuah mobil kedutaan asing berwarna krem dan bermata kucing, ada di antara deretan mobil yang parkir. Sekian menit yang lalu, beberapa utusan diplomat bule masuk ke padepokan. Tak kujumpai Grozny, Menlu Inggris. Ataupun Ralp Boyce, Menlu Amerika Serikat.
Ataupun Downer, Menlu Australia. Lalu dari manakah gerangan rombongan diplomat tadi?

Kuabaikan saja. Aku langsung masuk padepokan. Kulihat pintu ruang Kiai Semar tertutup. Kumenuju lantai atas, ingin ‘sowan’ ke Kiai Darso, karena sudah lama tak bertemu-muka. Ruang Kiai Darso juga tertutup rapat. Gelap gulita. Kuintip lewat kaca. Tak ada seorang pun ada dalam ruangan itu, termasuk staf. Kutelpon Kiai Darso. “Saya masih di rumah, mas,” jawab Kiai Darso. “Ada apa?”

“Hanya silaturahmi saja, Kiai. Kebetulan saya sekarang berada di padepokan. Sekalian ingin mampir.”

Karena tak kutemui Kiai Darso, kuhubungi Kiai Mujurono via sms.
‘Saya sudah di padepokan, Kiai.’
‘Di mana? Saya tunggu di ruang tamu Kiai Semar, ya?’, Kiai Mujurono membalas sms saya.

Nasution menelepon. “Kiai Semar sudah keluar, Gus.”

“Well, kita ketemu dengan Kiai Mujurono saja”.

Aku langsung bergegas menuju ruang khusus Kiai Semar, yang biasanya digunakan untuk menerima tamu-tamunya. Kulihat, di depan ruangan itu begitu ramai. Banyak tamu. Kiai Semar baru saja meninggalkan ruangan. Sehabis sakit tak mengurangi jadwal kegiatannya yang tetap padat. Di depan pintu, aku berpapasan dengan Kiai Thoyib dan beberapa orang dekat Kiai Semar. Kiai Thoyib adalah kiai yang memberikan review (ulasan singkat) terhadap kumpulan tulisanku selama ini. Sedikit aku ngobrol dengan Kiai Thoyib sebelum menemui Kiai Mujurono.

Setelah berbincang dengan Kiai Thoyib, aku masuk ke lorong dalam padepokan itu, menuju ruang Kiai Semar. Secara tak sengaja berpapasan dengan Kiai Mujurono. Kusalami ia. Beberapa aktivis perempuan ngerumpi di depan ruang khusus Kiai Semar. Kuberikan salam bagi yang kukenal.

“Silahkan masuk, Gus,” kata Kiai Mujurono.
Aku masuk ke ruangan Kiai Semar. Foto kira-kira berukuran panjang 1 m x 0.5 m, bergambar orang-orang dari berbagai marga Tionghoa di Indonesia, terpampang di dinding ruangan sebelah utara. Kiai Semar duduk berada di tengah-tengah komunitas Tionghoa dalam foto itu. Berbagai macam plakat penghargaan terpajang di sebelah pojok barat-selatan ruangan. Seperangkat kursi sofa berwarna coklat yang antik terjajar memenuhi ruangan. Kupilih duduk di sebelah pojok barat. Tepat persis di bawah foto tadi. Aku berbincang santai dengan Kiai Mujurono. Sudah lama kita tak bertemu. Tak lama kemudian, Nasution dan teman aktivisnya datang. Kita berbincang hanya setengah jam, karena Kiai Mujurono harus ada acara di tempat yang lain. Kita mapping kondisi gerakan di lapangan. Melakukan hitungan geopolitik. Melihat pergesekan politik lokal dan peran dari tangan-tangan internasional dalam pemilu mendatang. Khususnya, dalam proses pemilihan raja secara langsung. Dalam pertemuan inilah ada satu kesimpulan, peluang Kiai Semar untuk menjadi raja sangat terbuka.

“Tinggal sekarang anda dan teman-teman gerakan yang mendorong dan merealisasikannya di lapangan,” pesan terakhir Kiai Mujurono.

Padepokan Tebet, 28 Januari 2004 (c) Gus John

Iklan

November 15, 2006 - Posted by | Islam & NU, Sosial-Politik | , ,

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: